jual karpet masjid murah di jakarta pusat terbaik

Sajadah: persimpangan antara Karpet Masjid dan arsitektur


jual karpet masjid murah di jakarta pusat terbaik

jual karpet masjid murah di jakarta pusat terbaik РAlessandra Covini dari Studio Ossidiana meneliti kembali pentingnya Karpet Masjid oriental dan sajadah, dan hubungannya dengan arsitektur. Studio Ossidiana adalah praktik arsitektur yang berbasis di Rotterdam yang mengeksplorasi arsitektur melalui penelitian teoretis dan investigasi material.

Karpet Masjid, sering dianggap hanya sebagai item furnitur untuk lantai atau dinding, atau sebagai lukisan tenunan dengan motif bunga, sebaliknya mewakili serangkaian bahan dan makna simbolik yang tumpang tindih dengan gagasan arsitektonik.

Kritik seni Barat sering kali kurang menjelaskan nilai artistik Karpet Masjid, mengurangi signifikansinya pada komentar tentang warna, stilisasi motif dan dekorasi, dan gagal menangani realitas individualitas dan artistik yang diwujudkan oleh Karpet Masjid. Karpet Masjid sebenarnya bukan artefak dekoratif, melainkan batas pertama ruang di suatu wilayah. Ini sebanding dengan temenos – bagian suci tanah yang terputus, tempat suci yang dikhususkan untuk dewa. Demikian pula, Karpet Masjid adalah temeno yang didedikasikan untuk keberadaan manusia. Ini adalah tanah suci dan platform profan tempat kehidupan manusia bisa dimainkan. Menurut sejarawan seni Sergio Bettini, ruang Karpet Masjid tidak diwakili oleh gambar dan warna, tetapi Karpet Masjid itu sendiri, seperti di rumah, yang Anda masukkan.

Mengambil konsep-konsep ini sebagai titik tolak, Studio Ossidiana mempelajari berbagai makna Karpet Masjid dengan menggunakan berbagai metode. Instalasi untuk Prayer Rug Platform. Badan / Ruang menggambarkan berbagai skenario dan kegunaan di mana sajadah dan permadani muncul. Ini menyoroti Karpet Masjid sebagai platform yang merupakan objek dan arsitektur, mewujudkan material dan signifikansi simbolis.

Sajadah

Dengan tenunan, motif arsitektonik dan orientasinya terhadap Mekah, sajadah bertindak sebagai tempat ibadah sementara di luar masjid. Itu adalah tanah suci portabel yang dapat digunakan kapan saja, mengisolasi para penyembah dari lingkungan terdekat mereka, memindahkan mereka secara simbolis ke tempat lain.

Sajadah adalah ruang yang cocok untuk satu orang untuk melakukan sholat harian, dalam posisi yang berbeda: berdiri, berlutut dan menyentuh permadani dengan dahi. Permadani doa memiliki ceruk yang dianyam ke dalam bahan, yang menunjukkan di mana tubuh harus diposisikan. Itu melambangkan pintu dengan bentuk lengkungan yang menunjukkan arah yang harus dihadapi selama doa. Bentuk lengkungan ini mengingatkan pada Mihrab, pintu gerbang yang melambangkan pintu ke surga, pembukaan ke akhirat.

Tergantung pada daerah di mana ia diproduksi, sajadah mewakili berbagai jenis bentuk dan bentuk arsitektur; ceruk dapat berbentuk bulat, atau melengkung, berbentuk geometris, dll. Dalam permadani doa Persia, lengkungan biasanya didukung oleh dua kolom, di mana dedaunan yang berakar di tanah terhubung secara simbolis ke langit. Di wilayah lain, seperti Anatolia, pintu ceruk memiliki fitur struktur arsitektur yang lebih kompleks: tiga lengkungan dengan unit pusat yang lebih tinggi didukung oleh kolom berpasangan. Struktur ini dianggap terinspirasi oleh arsitektur Romawi dan diadopsi oleh umat Islam dalam arsitektur istana dan masjid mereka, dan kemudian diwakili dalam Karpet Masjid. Karpet Masjid Kaukasia, sebaliknya, diproduksi oleh pengembara yang tinggal di tenda-tenda di daerah padang pasir. Tidak adanya arsitektur dalam repertoar visual mereka menyebabkan produksi Karpet Masjid dengan motif yang lebih bergaya dan abstrak, yang sebaliknya merujuk pada simbol antropomorfik. Permadani doa Kaukasia menampilkan bentuk lengkung yang geometris, dikombinasikan dengan posisi tangan para penyembah. Lengkungan menyerupai posisi kepala saat berdoa. Simbol-simbol semacam itu milik repertoar yang berasal dari zaman kuno, yang terhubung dengan ritual ilahi dan magis yang melampaui Islam.

Dekorasi ruang di dalam ceruk bervariasi sesuai dengan wilayah. Di Karpet Persia, interior ceruk menggambarkan gambar figuratif yang jelas dari taman Eden, dengan bunga, semak-semak, pohon, vas, dan burung dari segala jenis yang tersusun dalam taman abstrak. Jenis Karpet Masjid lain mewakili lampu masjid yang ditangguhkan dengan medali bunga, abstraksi air mancur, mengisyaratkan ritual pemjual karpet masjid murah di cianjur jawa brturnian yang mendahului doa. Dalam Karpet Masjid sajian Giord Turki, batas Karpet Masjid didekorasi dengan rumit, sementara interior ceruk diwakili dengan bagian dalam satu warna yang menampilkan kekosongan, mengabstraksikan kemutlakan alam baka.

Variasi warna dan motif yang ditemukan pada Karpet Masjid telah dipertahankan sebagian karena komunikasi yang buruk antara berbagai negara asal. Karpet Masjid sangat terhubung dengan wilayah dan lansekap tempat mereka diproduksi; jenis wol, pewarna, tanaman, dan tumbuh-tumbuhan semuanya mencerminkan lanskap tempat pembuatnya hidup. Di sisi lain, hambatan geografis tidak mencegah pengaruh luar sepenuhnya. Selama berabad-abad, simbol-simbol tertentu melintasi batas geografis, menyebar melalui berbagai wilayah, budaya, dan agama. Simbol yang diwakili dalam Karpet Masjid Islam juga ditemukan di Karpet Masjid Cina dan Yahudi, termasuk salib, burung, dan lengkungan.

jual karpet masjid turki roll jakarta timur terbaru
jual karpet masjid murah di cikampek selatan

Karpet Masjid sajadah tidak hanya digunakan di lingkungan rumah tangga dan di tempat terpencil. Bahkan sajadah banyak digunakan di masjid-masjid, dalam ritual kolektif dan bersama. Di masjid sajadah menjadi elemen modular dari tata letak lantai, menampilkan ceruk yang menunjukkan di mana tubuh harus diposisikan. Dalam suasana ini sajadah adalah bagian dari Karpet Masjid multi-relung, yang disebut saff, terdiri dari beberapa relung berturut-turut, memfasilitasi antrean para jemaah dalam barisan panjang berdampingan saat mereka menghadapi Mihrab, sebuah ceruk setengah lingkaran yang didekorasi dengan indah. di dinding masjid tempat pemimpin sholat berdiri, menunjukkan posisi kiblat. Motif dua dimensi ceruk dalam sajadah diterjemahkan menjadi ceruk arsitektur tiga dimensi, di dinding masjid, pintu simbolis menuju surga. Di masjid, motif ceruk juga ditemukan pada bahan yang tahan lama di berbagai ruang arsitektur, seperti lantai, dinding, atau di pintu masuk. Motif arsitektur Mihrab menunjukkan keabadian, berbeda dengan kerapuhan, perpindahan dan portabilitas yang terkait dengan sajadah.

Elemen lain yang menyatukan Karpet Masjid dan arsitektur Mihrab ditemukan di masjid-masjid Iran, misalnya di masjid Jumat dan di Mihrab Oljeitu di Masjid Jameh di Esfahan. Di sini, di depan ceruk Mihrab yang melengkung di dinding masjid, sebuah ceruk digali di tanah. Di dalam ruang ini terletak Karpet Masjid sajadah, tempat Imam masuk untuk berdoa, melakukan liturgi. Ceruk yang digali di tanah ini adalah pola dasar yang muncul kembali di ruang-ruang suci Persia sejak zaman sebelum Islam, ketika relung di tanah itu berfungsi sebagai altar, melambangkan tempat paling suci di kuil.

Dalam Mithraisme, sebuah agama yang ada di Persia sebelum Zoroaster, dan yang menjadi sangat populer di Kekaisaran Romawi setelah penaklukan Timur Tengah, altar adalah lubang di tanah, mungkin diisi dengan air untuk ritual penyucian, dan atasnya dengan oculus di kubah untuk membiarkan cahaya masuk. Akar etimologis Mithraism merujuk pada ‘matahari’ dan ‘air’, menunjukkan tempat di mana cahaya menyentuh air. Konvergensi cahaya dan air ini pada titik yang sama melambangkan Axis Mundi, sesuai dengan pusat dunia, tempat di mana Bumi dan Surga bertemu. Permukaan air yang bercermin, yang mencerminkan permukaan langit, secara simbolis membawa ke bumi Surga Surgawi. Altar menjadi titik paling suci di dunia. Titik yang sama telah diwakili dalam ikonografi Karpet Masjid di Timur Tengah dan Timur oleh sebuah salib, yang menunjukkan empat bagian dari alam semesta datang bersama-sama.

Lubang di tanah menjadi sosok berulang di kuil-kuil Zoroaster, yang dibangun di atas yang Mithraic. Di sini, ceruk yang digali di bumi menjadi tempat nyala api abadi, pusat sekte Zoroaster, altar tempat api suci membakar. Sebuah Karpet Masjid milik koleksi Ballard menampilkan jenis sajadah Zoroaster dengan ceruk, terdiri dari bingkai konsentris. Diyakini pusatnya dimaksudkan untuk mewakili api suci di atas altar. Tautan dapat dibuat dengan ceruk yang digali di tanah yang ditemukan di masjid-masjid Iran saat ini.

Selama berabad-abad baskom air dibawa keluar masjid, sementara ceruk yang digali muncul di ceruk Mihrab sebagai tempat paling suci di masjid, menunjuk ke Mekah, altar tempat pemimpin sholat melakukan. Warisan mencolok dari lubang di tanah sebagai altar dapat dilihat di kampus Universitas Teheran, di mana pemimpin tertinggi melakukan shalat Jumat. Di sini Mihrab adalah ceruk horizontal yang diukir di tanah, dengan ujung melengkung ke arah Kiblat, menyerupai bentuk sajadah yang digali di bumi.

Menurut beberapa interpretasi ceruk ini dalam ceruk, masih ditemukan hari ini di beberapa masjid Iran bahkan diwakili dalam sajadah, dalam simbol yang dikenal sebagai ‘keynote’. Dalam sajadah seperti itu, alas ceruk tidak berdekatan dengan perbatasan permadani, tetapi menghadirkan kantong kecil yang masuk di bidang ceruk. Bentuk segi delapan kecil ini telah ditafsirkan sebagai representasi ceruk dalam ceruk dalam bentuk Mihrab (J. Zick, 1962), lubang di tanah dalam ceruk Mihrab melengkung. Penafsiran lain menyatakan bahwa itu mewakili cekungan air atau aliran air, awalnya ditampilkan di tengah-tengah masjid (V. Enderlein, 1967).

Karpet Masjid sajadah hampir menjadi gambar arsitektur dari rencana masjid, digambarkan dengan representasi pandangan burung Islam yang khas.

Contoh-contoh semacam itu menunjukkan bagaimana di Karpet Masjid dan di sajadah, arsitektur, kerajinan, dan simbolisme menyatu dalam sistem rujukan yang unik, di mana hiasan melampaui sekadar representasi, alih-alih menggambarkan konsepsi filosofis tentang dunia. Karpet Masjid bertindak dalam sistem ini sebagai tanah suci yang bergerak melintasi ruang, mewakili motifnya Axis Mundi dan memposisikan manusia dalam kaitannya dengan dunia dan di alam semesta.

Hubungi kami di : 087748302817