jual karpet masjid murah di cikampek pusat

Karpet perang

jual karpet masjid murah di cikampek pusat

Mengapa menggunakan Karpet Masjid di masjid Anda?

jual karpet masjid murah di cikampek pusat –¬†Sebagian besar masjid memiliki Karpet Masjid yang memberikan kenyamanan bagi umat Muslim yang shalat. Kami membuat Karpet Masjid dari wol dan benang lembut dan nyaman lainnya. Kami menenun mereka dengan keahlian yang hebat dan mereka sangat lembut untuk disentuh. Dengan begitu, umat Islam dapat dengan mudah menawarkan doa dengan nyaman juga. Karpet Masjid ini juga membantu membedakan area yang disediakan untuk sholat hanya dari masjid lainnya. Dengan begitu, orang dapat dengan mudah berdoa di area yang ditentukan untuk sholat dengan nyaman dan mudah. Selain itu, kita akan berbicara tetang :

Karpet Perang

Suku-suku nomaden yang tinggal di wilayah Afghanistan hari ini menyempurnakan seni karpet rajutan – sekarang karpet Afghanistan terkenal di seluruh dunia.

Namun, invasi dan perang melahirkan karpet yang benar-benar baru dan aneh!

Mengapa Kalashnikov dan bom menjadi motif pada permadani Afghanistan? Dan, bagaimana perkembangan ini terkait dengan proyek-proyek Conflictfood?

Jalinan sejarah

Rajutan karpet adalah tradisi berusia berabad-abad di Afghanistan. Karpet Afghanistan yang sangat luas di dunia sangat dihargai dan telah lama menjadi komoditas ekspor negara tersebut. Sebelumnya nomad memproduksi permadani dan karpet rajutan pertama dan ‘Kilim’ sebagai pengganti lebar hewan. Mereka dianggap sebagai perabot yang praktis karena mereka dapat dengan mudah digulung dan dikemas di atas kuda-kuda pengembara. Setelah tiba di tempat peristirahatan yang baru, karpet digunakan secara serbaguna sebagai penutup lantai yang nyaman, ‘dinding’ atau ‘pintu masuk’ tenda.

Setiap suku memiliki pola dan pola warnanya sendiri – seperti lambang keluarga Eropa.

Seni tradisional karpet rajutan adalah salah satu pencapaian budaya tertua umat manusia. Pada tahun 2010 dimasukkan dalam Daftar Warisan Budaya Takbenda Warisan Perwakilan UNESCO.

Desain karpet

Desain pertama karpet tradisional cukup sederhana. Berbeda dengan keanekaragaman bentuk dalam lukisan dan tembikar, struktur persegi panjang dari kerangka tenun hanya memungkinkan produksi bentuk geometris dasar – selama ribuan tahun persegi panjang, kotak, segi enam dan oktagon mendominasi desain permadani. Karakter terstruktur dari bentuk-bentuk ini secara simultan menciptakan pengulangan segi enam dan oktagon di dalam ruang dan celah di antaranya.

Seiring berjalannya waktu, pola-pola geometris tersebut dilengkapi dengan simbol-simbol karakteristik yang berkaitan dengan iklim, mitologi dan agama, serta pengalaman sehari-hari para seniman. Untuk pengembara yang berpengetahuan luas karpet yang berbeda menjadi piktogram, barang kultus atau benda budaya.

Keragaman pola dan motif, jejaring budaya suku-suku dan kondisi iklim yang berbeda mengarah pada pengembangan aplikasi warna, motif, teknik, dan proporsi tradisional yang unik untuk setiap suku.

Kemudian kanon motif diperluas. Di Persia dan Kekaisaran Ottoman desainer karpet meminjam ide-ide dari iluminasi buku dan keramik yang menggambarkan pola bunga, kemegahan sopan, kurva mewah dan mawar. Terlebih lagi gambar perburuan dan kebun menjadi populer dan untuk pertama kalinya sutera dan kapas digunakan untuk menghasilkan karpet. Ukuran besar agar sesuai dengan ruang besar istana menggantikan yang sebelumnya biasanya menghasilkan versi yang lebih kecil dari interior tenda.

Di kedua sisi, produksi istana dan tradisi nomaden saling memperkaya dengan gaya dan desain khusus mereka. Tetapi, dengan jatuhnya Kekaisaran Ottoman dan invasi Afghanistan ke Persia, gaya produksi karpet yang sopan tiba-tiba berakhir.

Dari kemewahan hingga produksi massal

Dengan berakhirnya abad ke-19 produksi karpet menjadi sasaran perubahan kedua. Melalui Pameran Dunia Wina pada tahun 1873 karpet Oriental menjadi terkenal di dunia. Bunga yang tak terbayangkan dan peningkatan pesanan memicu perdagangan dengan permadani. Dengan demikian, bahan dan pola sebagian besar ditentukan oleh permintaan pasar.

Pada 1920-an, sebagian besar pengembara menetap. Sejak itu permadani terutama dipesan di pabrik-pabrik besar dan diperdagangkan sebagai barang produksi massal.

Sejak 1960 salinan pola tradisional juga dikembangkan di negara-negara ketiga Eropa seperti Rumania dan Bulgaria – dari 1970 di Pakistan dan India dan kemudian bahkan di Cina.

Dengan demikian, karena semua pengaruh budaya itu, keragaman pola dan warna terus dan terus berkembang. Setiap tahun jenis karpet baru diproduksi sebagai upaya untuk menangkap ceruk pasar dan memenuhi selera konsumen.

Perang tersimpul

Selama perang Sowjet-Afghanistan pada 1980-an, sekitar satu setengah juta orang tewas, setidaknya lima juta harus melarikan diri dari negara asal mereka. Sebagian besar dari mereka pergi ke Pakistan dan membuat karpet rajutan kemungkinan untuk mencari nafkah di negara asing.

Persis perang ini memicu kategori baru seni kontemporer yang luar biasa – untuk pertama kalinya permadani Afghanistan menggambarkan kengerian perang. Itulah bagaimana permadani perang muncul.

Alih-alih buah delima mereka menggambarkan granat tangan, bukan bunga mereka mengekspos pesawat tempur dan Kalashnikov.

Awalnya senjata hanya digambarkan di perbatasan permadani, tetapi segera mereka pindah sebagai tema utama ke pusat karya seni. Tidak hanya karpet harus menjadi bukti dari tindakan heroik yang dialami secara pribadi, tetapi tujuan dari seniman adalah untuk meningkatkan kesadaran masyarakat dunia tentang supremasi militer musuh – tank mengelilingi masjid, pasukan musuh menyerang distrik kota dan berat senjata bersaing dengan senjata api ringan.

jual karpet masjid turki roll jakarta timur terbaru
jual karpet masjid murah di cikampek selatan

Pesatnya perkembangan motif pada karpet mendokumentasikan interaksi langsung antara konteks perang sehari-hari dan seni. Setelah tahun 2001 karpet menggambarkan invasi NATO dan seluruh edisi menunjukkan serangan terhadap World Trade Center. Baru-baru ini juga serangan drone dan drone termasuk dalam pola karpet.

Awalnya senjata hanya digambarkan di perbatasan permadani, tetapi segera mereka pindah sebagai tema utama ke pusat karya seni. Tidak hanya karpet harus menjadi bukti dari tindakan heroik yang dialami secara pribadi, tetapi tujuan dari seniman adalah untuk meningkatkan kesadaran masyarakat dunia tentang supremasi militer musuh – tank mengelilingi masjid, pasukan musuh menyerang distrik kota dan berat senjata bersaing dengan senjata api ringan.

Pesatnya perkembangan motif pada karpet mendokumentasikan interaksi langsung antara konteks perang sehari-hari dan seni. Setelah tahun 2001 karpet menggambarkan invasi NATO dan seluruh edisi menunjukkan serangan terhadap World Trade Center. Baru-baru ini juga serangan drone dan drone termasuk dalam pola karpet.

Walaupun foto-foto yang diikat ini adalah sumber kemahahadiran yang berpengalaman dari senjata mematikan, penderitaan dan kerentanan psikologis rakyat Afghanistan, mereka juga mewujudkan nilai-nilai tradisional yang memberi harapan dan menganjurkan perdamaian.

Seni perlawanan ini merupakan bentuk ekspresi integral yang memungkinkan para seniman dan komunitasnya untuk secara psikologis memproses pengalaman dan pelarian perang mereka.

Dengan cara ini permadani perang menjadi dokumen waktu, psikograms, dan gambar yang diikat untuk dilupakan.

Conflictfood menjaga tradisi

Selama perjalanan kami melalui Afghanistan kami menemukan permadani perang di pasar dan toko-toko karpet berulang kali. Sayangnya, semuanya adalah barang murah buatan mesin. Karya-karya asli sudah menjadi milik kolektor seni dan mencapai harga tinggi pada pelelangan internasional.

Setiap orang harus memutuskan sendiri apakah permadani perang adalah kitsch megah atau karya seni tradisional. Bagi kami – tim Conflictfood – mereka memberikan daya tarik yang aneh, yang akhirnya menginspirasi kami untuk mengintegrasikan mereka ke dalam desain grafis dari kemasan safron kami.

Bersama dengan desainer grafis kami Lisa Baur, kami mengambil pola tradisional sesuai dengan desain karpet perang. Dalam proses kerja kami mengembangkan berbagai versi baru dari pola dan terus berusaha untuk memperbaikinya.

Akhirnya, kami memutuskan untuk memilih yang khusus – sekilas polanya terinspirasi oleh struktur permadani tradisional Afghanistan. Dibutuhkan pandangan kedua untuk melihat granat kecil, senapan, pesawat tempur yang terletak di sekitar bunga kunyit.

Manfaat menggunakan Karpet untuk Sholat di Masjid Anda

Ada banyak manfaat menggunakan Karpet Ruang Sholat dan Karpet Sholat untuk masjid. Selama sholat, umat Islam harus bersujud di hadapan Allah SWT. Untuk tujuan itu, mereka harus meletakkan lutut, dahi dan ujung hidung mereka di tanah dalam kondisi sujood. Dengan begitu, karpet ruang sholat, dan karpet sholat untuk masjid, memberikan padding tambahan untuk mereka. Selain itu, mereka juga mencegah gundukan dan luka pada lutut dan dahi juga. Penambahan karpet ruang doa dan sajadah untuk masjid membantu Anda duduk dengan nyaman di sana. Dengan begitu, Anda dapat dengan mudah duduk di sana untuk waktu yang lama dan membaca Alquran di atasnya.

Mengapa anda harus memiliki karpet masjid dari kami?

Kami, di sini di menawarkan berbagai macam jenis karpet, dengan bangga menawarkan Karpet Masjid kualitas terbaik di seluruh pasar. Kami membuat karpet kami dari bahan baku dan kain berkualitas terbaik. Kami menawarkan karpet dalam berbagai warna berbeda. Karpet kami datang dalam warna kuning, hijau, cokelat, merah dan begitu banyak warna lainnya juga. Semua Karpet Masjid ini memiliki gaya tradisional. Itu membuat karpet kami sangat unik dan populer di seluruh Indonesia.

Hubungi kami di : 087748302817